Jumaat, 8 Mac 2013

Adik mimi & TV Alhijrah









Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih dan Penyayang
Salam jumaat, alhamdulillah dengan rahmatNya saya berkesempatan menulis lagi. Suatu petang seperti biasa Pak ngah dan adik mimi menjemput saya dari pejabat. Destinasi kami lewat petang itu adalah Stesen TV Al Hijrah. 
Sekali lagi saya dan adik mimi mengikut Pak Ngah bekerja. Kali ini makanan di hidangkan buat  TGSN, Ustaz Don Daniyal dan juga Dr Syarifah Hayaati yang membuat rakaman kuliah masing-masing serta crew bertugas dan juga para pelajar dari UIA.
 KHUSUS UNTUK PROGRAM CINTA ILMU
Menunya, Lamb & Chicken Steak Set, Thousand Island, roti Jala, Spagheti dan minuman panas dan sejuk.
Jauh di sudut hati apa yang tercatat untuk entri kali ini, mempunyai mesej tertentu yang ingin dikongsi, saya panjatkan kesyukuran kepada Allah SWT kerana melalui hobi saya yang suka membaca, menulis dan bercakap tentang perkara yang ilmiah, 
Juga batasan waktu yang ada sesungguhnya Allah meminjamkan kepada saya masa yang singkat itu melalui penyediaan makanan untuk saya dekat dengan para ilmuan yang tidak pernah terfikir oleh saya untuk saya duduk secara lansung melihat, mendengar dan mencatatkan setiap ilmu yang disampaikan bersama adik2 crew TVAlHijrah yang sedang bertugas dan juga para siswa dan siswi dari pelbagai pusat pengajian tinggi seperti UIA, UKM  dan USIM dll. 
Hakikatnya ilmu yang disampaikan itu sememang boleh saja didapati dari mana2 majlis ilmu yang dianjurkan. Namun, inilah perancangan Allah buat saya sekeluarga. Betapa kerdilnya diri ini, saya hanyut dalam lautan CINTA ILMU.
Saya terkenang, suatu waktu dulu, setiap pagi selepas solat subuh saya akan mula buka TV, saya yang sibuk menyiapkan keperluan anak2 memulakan hari kami bersama program agama di TV.  Anak2 juga secara tidak lansung akan ikut serta, sementara menunggu waktu keluar rumah terutama adik mimi, program quran dan tajwib bersama ustaz Don Daniyal adalah antara yang disukainya. 
Akhirnya adik mimi berpeluang untuk berjumpa dengan ustaz kegemarannya dengan perancangan Allah jua. Usai solat maghrib saya minta dia buat sujud syukur. Moga permintaan saya hari ini menjadi kebiasaan kepada dia.
Saya memandang adik mimi dari jauh, ketika dia bersalam dengan ustaz dan layanan ustaz untuk dia, saya tahu dia teruja dengan situasi ini.
 Saya menerima pelbagai soalan darinya, dalam masa menunggu waktu untuk rakaman kuliah bersama Dr Syarifah Hayaati, lalu saya tamatkan soalan tersebut kepada adik mimi, dengan  membisikan perkara ini kepadanya, 
" Belajarlah pandai2, hafaz 30 juzuk Al quran, mudah-mudahan esok adik juga akan menjadi ilmuan hebat seperti mereka"
Berikutnya program bersama Dr Syarifah Hayaati berlansung, dalam suasana santai, adik mimi adalah tetamu yang paling muda, cukup sporting, saya pulak mungkin tetamu yang tertua di samping adik2 dari UIA, ketika rakaman kuliah berlansung, saya jeling2 wajah adik mimi, nampak khusyuk.
Tajuk yang di sampaikan pada malam itu adalah tentang perkahwinan yang haram; dan perkahwinan halal boleh menjadi haram (atas sebab kita yang tidak berilmu melaksanakan pelbagai urusan perkahwinan yang melanggar syariat) 
Lancar dan petahnya, Dr Syarifah Hayaati memberi kuliah, membuatkan saya terfikir sejenak, alangkah bertuahnya kedua ibubapa itu apabila mereka berjaya mendidik anak2 mereka baik lelaki maupun perempuan menjadi seorang ilmuan, bekerja untuk Allah dalam menyampaikan risalahNya, fasih dengan setiap ayat Al quran rujukan yang disampaikan, beserta tafsirnya. Allahuakbar..semua itu akan tertunai apabila kita berilmu...dan mengamalkannya..., jaminan hidup yang baik dan mendapat keredhaan Allah tentulah dengan adanya ilmu yang diamalkan.Itulah syurga hidup kita 
Rasulullah s.a.w. bersabda;
“Apabila kamu berjalan melalui taman syurga, maka singgahlah di situ”. Lalu sahabat bertanya; “Apa itu taman syurga, ya Rasulullah?”. Jawab Rasulullah; “Iaitulah majlis-majlis ilmu””. (Riwayat Imam at-Thabrani dari Ibnu ‘Abbas r.a.)


PETIKAN NOTA KULIAH UNIVERSITI  MKI

Surah Al-Muddaththir, ayat 12-17 yang bermaksud


"Dan Aku jadikan baginya harta kekayaan yang banyak, Serta anak pinak (yang ramai), yang sentiasa ada di sisinya. Dan Aku mudahkan baginya (mendapat kekayaan dan kekuasaan) dengan semudah-mudahnya. Kemudian dia ingin sangat, supaya Aku tambahi lagi; Tidak sekali-kali (akan ditambahi)! Kerana sesungguhnya dia menentang dengan degilnya akan ayat-ayat Kami (Al-Quran, yang disampaikan oleh Rasul Kami). Aku akan menyeksanya (dengan azab) yang memuncak beratnya".

saya mempercayai dan meyakini betapa doa ibu bapa sangat mustajab. Malah Allah telah menjanjikan betapa DIA mahu mengabulkan doa mereka yang bangun pada 1/3 hujung malam yang tersisa. Juga, Baginda SAW telah menyatakan betapa mereka yang berpuasa doanya akan dimakbul Allah. Tentu sekali kita melakukan segala amal ibadat semata-mata keranaNya. Benar, kita melakukannya kerana ingin bersyukur kepadaNya. Namun itulah janji Allah yang juga perlu kita syukuri.

Lalu saya melepaskan anak-anak pergi dalam keadaan sentiasa berdoa dan meminta pertolonganNya.


"Hajah semua mahu menutup aurat. Saya yakin hajah semua tahu batasan aurat yang telah diajar oleh Allah SWT. Hajah semua memakai telekung kerana melindungi aurat terutamanya di bahagian lengan. Puan-puan tidak perlu memakai sarung lengan. OK, sekarang kita semak bahagian kaki. Agak saya, semua sekali memakai stokin apabila mahu menunaikan solat.
Nanti jika kita bertawaf, pastinya hajah akan menjaga aurat dengan sempurna. Terdedah aurat, tawaf tidak sah. Sai tidak boleh mendahului tawaf dan ia mempunyai kesan besar terhadap ibadat umrah secara keseluruhan. Pantang larang ihram hanya tamat setelah menyelesaikan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan.

Jelas - saya fikir - hajah semua mengetahui hal ini. Orang Malaysia - saya yakin - sangat berilmu apabila menunaikan umrah dan haji.

Nanti, apabila mahu pulang ke Malaysia, ramai orang Malaysia sudah tidak memakai telekung putih ini di atas kapal terbang. Mereka berpakaian biasa. Habis, bagaimana dengan aurat lengan kita yang selalu terdedah dengan pakaian yang kita pakai? Bagaimana dengan stokin kaki? Berapa ramai yang masih menjaga aurat mereka dengan sempurna?".

Lalu saya berpaling kepada jemaah lelaki dan berkata,

"Jika tuan-tuan sayangkan isteri dan anak-anak perempuan kita maka bertanyalah kepada mereka - kenapa tidak menutup aurat dengan sempurna? Allah ini ada di Mekah dan Madinah sahajakah? Kenapa hanya ketika solat dan tawaf kita menjaga aurat sedang masa selebihnya pakaian kita tidak sempurna?".
Allahu Akbar.

Saya nyatakan secara jelas betapa ibadat umrah dan haji merupakan bukti jelas bagaimana manusia sememangnya bersifat degil. Mereka berilmu, mereka mengetahui dan mereka sangat bijak. Namun di sinilah ramai yang terserlah betapa minda mereka tidak dapat mengimbangi segala nikmat ilmu yang telah mereka amalkan sejenak atas sifat degil yang juga telah digambarkan oleh Allah SWT.
Beratus ribu yang sudah menunaikan umrah setiap tahun. Adakah kita termasuk di dalam golongan yang degil tersebut? Jika mahu lebih positif, biar saya tukar ayat pertanyaan tersebut kepada,

 "Ya Allah - alhamdulillah - mudah-mudahan aku kekal begini, tetap teguh menjaga auratku agar Dikau memberi kemuliaan di hari penghakiman nanti. Aku tidak mahu menjadi wanita yang rugi, ya Allah". 

Lalu saya berkata, rekalah pakaian yang membolehkan kita menunaikan solat. Itulah salah satu tanda aras mereka yang mendapat umrah atau haji mabrur dengan rahmatNya, In'sya Allah. 

Kami mohon keampunanMu ya Allah.   

Wasallam.


Tiada ulasan:

Pak Ngah Hilmi Katering : Lemang dari daun lerek

Salam sejahtera, lemang sangat sinonim dengan Syawal, tahun ini Pak Ngah Hilmi Katering menyajik...