Jumaat, 15 Julai 2011

KEHIDUPAN LEBAH DAN KEBESARAN ALLAH

Formasi kalimah Allah di sarang Lebah
Lebah dan tanggungjawabnya

Salam jumaat...
mari berkongsi sumber ilmu ini:

Kekuasaan Allah itu terserlah didunia lebah,
di dunia lebah terdapat kelembutan Allah
Kebaikan-Nya mengalir,
dan pertolongan-Nya selalu  menyertai serangga kecil ini.
Serangga ini meninggalkan sarangnya
dengan kekuasaan-Nya mencari rezeki.
 serangga ini hinggap di tempat yang baik, bersih dan suci.
Serangga ini mengisap sari dan mengitari bunga2.
Kemudian serangga bernama lebah ini kembali dengan
membawa minuman yang berwarna-warni
menjadi ubat pula kepada manusia.
Lebah kembali kesarangnya lansung tanpa tersesat maupun bingung.

Firman Allah dalam
surah An-Nahl ayat 68-69

Dan Tuhanmu telah mengilham kepada lebah:
"Buatlah sarang dibukit bukau dipohon-pohon, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia,
kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu)"
Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya;
di dalamnya terdapat ubat bagi manusia.
Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar
terdapat tanda-tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang mahu berfikir.


Kesimpulannya

Allah itu tunggal lagi Esa
kepadanyalah kita berdoa
menggantungkan harapan dan meminta.
Sebagai hambanya kita mempunyai kewajipan syari'
melalui perjanjian rabbani dan dalam manhaj samawi
iaitu keharusan
bersujud,
bersyukur
dan mengabdi dan mengarahkan hati kepada Allah
Sesungguhnya manusia dan dunia ini
tidak memberikan apa2 manfaat pun
semuanya tidak berdaya,
semuanya memerlukan Allah.
Kita selalu memohon rezeki pagi dan petang
bahagia, sihat dan afiat
Sesungguhnya harta, jawatan dan kedudukan itu berasal dari Allah
yang menguasai segala sesuatu dengan KekuasaanNya
Maka bukalah hati kita mengesakan Tuhan dengan sifat
wahdaniyyah dan uluhiyyahNya,
memohon hanya kepadaNya
meminta pertolongan dan mengantungkan harapan hanya padaNya
Sesungguhnya manusia itu mempunyai kadar kemampuannya yang tertentu sahaja
Selebihnya kita memerlukan pertolongan dan izin Allah jua
Demikianlah yang fana memerlukan yang kekal
yang fakir memerlukan yang Maha kaya
Yang lemah memerlukan yang Maha kuat.
Sumber kekuatan,
kekayaan, keabadian dan
kemuliaan yang mutlak
itu hanyalah milik Allah...
Dengan itu yakinlah kita,
berbahagialah dengan pendekatan
dan juga ibadah kita kepadaNya....
Jika kita memohon ampun pasti Allah mengampuninya,
Jika kita bertaubat, pasti Allah menerima taubat kita,
Jika kita meminta rezeki pasti Allah akan memberi rezeki,
Jika kita meminta pertolongan pasti Allah akan menolong.
Jika kita bersyukur 
 Allah akan menambahkan lagi nikmatnya.


Wasallam

1 ulasan:

Ayah Zain berkata...

salam shami,

subhana Allah. Nikmat manakah yang mahu manusia dustai?

Pak Ngah Hilmi Grill Lamb & Catering Ramadan 1438 Hijrah

Kerabu taugeh & perut Gulai ikan masin versi utara Acar jeruk goreng Sayur campur Da...