Jumaat, 25 Mac 2011

ALAM INI ADALAH MAHA KARYA ALLAH TAALA

Senibina rumah kayu ......(rumah MIL)....di Pendang
Senibina rumah kayu di Merbok..kedah
Senibina rumah kayu berusia lebih 90 tahun ...di Kg Pulau Kechik ..Kedah
Senibima rumah kayu di  Padang Perahu .....Kedah
Senibina rumah kayu ..sebagai homestay milik kawan mak ...di Jitra...Kedah
Pohon ciku dihalaman rumah mak ...hampir 70 tahun lebih usia pokok ini...
itulah nostalgia..
inilah pohon beringin kami ....
sewaktu2 dulu  tempat kami 7 beradik bermain buaian
diwaktu pagi dan petang....
Aksi buah hati mama.....tentunya Pak Ngah sebagai jurukamera
sama2 kami sekeluarga menikmati indahnya alam hasil karya Allah...ini
menjadi pencetus idea untuk shami dan keluarga berkarya ....pula...insyallah ...
Bunga durian yang gugur  ...bertaburan di tanah....mencuit rasa bahagia didalam dada..
Ini BBQ steak di Alor Setar.....pilihan abang cik aan.....
daging lembu dipanggang dicucuk ke lidi..bersulam dengan sayur dan buah-buahan...
menjadi hidangan pilihan anak2...
itulah hasil karya si tukang masak....
Rumput liar tumbuh di halaman rumah MIL...cantik ....berseri dengan bunga2 kecil yang putih
bak..musim bunga......
Rimbunan bunga yang tumbuh liar di tepi dapur rumah mak.....


Salam kebahagian dan ketenangan ...
mudah-mudahan perkongsian sedikit catatan
ini dapat sama2 kita fahami dan renungi jauh kedalam diri kita....
betapa....indahnya alam  hasil karya Tuhan yang Maha Esa...
Itulah kebesaran yang telah dipamerkan untuk menjadi tatapan kita
selama hayat yang kita ada.....buat mengenal siapakah sebenarnya diri kita, tujuan penciptaan kita dan tanggungjawab yang perlu kita tunaikan...
sebelum kita dijemput pulang ke
alam barzakh sana.....dimana itulah tanda
berakhirnya sudah sebuah tugasan kita sebagai hambaNya...


Allah SWT tidak mencipta alam ini dengan sia-sia.
Alam diciptakan dengan tujuan yang khusus dan istimewa.
Selain ia menjadi gelanggang manusia untuk melaksanakan tujuan hidup sebagai hamba Allah dan khalifah, alam juga adalah hasil karya Allah untuk mengajar dan mendidik manusia.
Alam ini adalah maha karya Tuhan, yang sentiasa berbicara dengan manusia tentang kewujudan, kehebatan dan keagungan Penciptanya.

Hakikatnya alam ini adalah sekolah insan.
Jika alam dilihat dengan akal, maka akan tercungkillah banyak ilmu di sebalik penciptaannya.
Inilah yang menyebabkan munculnya ilmu matematik, astronomi, embriologi, fisiologi, anatomi, fizik, kimia, biologi dan puluhan malahan ratusan cabang ilmu lagi dalam kehidupan manusia.

Sebaliknya jika alam dilihat dengan mata hati
inilah yang disebut dalam al Quran sebagai hati yang berada dalam dada...
Maksud firman Allah SWT
maka apakah mereka itu berjalan di mukabumi lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar?
.Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta,
tetapi yang buta ialah hati yang berada dalam dada
( surah al hajj 22: 46)

Dan sesungguhnay kami jadikan  isi neraka jahanam itu
kebanyakkan daripadanya jin dan manusia
yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya,
dan mempunyai mata tetapi tidak mahu melihat dengannya
dan mempunyai telinga tetapi tidak mahu mendengar dengannya.
Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi,
mereka itulah orang2 yang lalai
(surah al-A'raf 7: 179)

Oleh itu jika kita melihat alam itu dengan pandangan akal
menyebabkan seseorang itu arif tentang sunnatullah
pabila kita melihat alam itu menerusi mata hati
akan menjadikan manusia itu patuh kepada
hukum syariatullah (halal, haram, sunat, makruh dan harus)
Mematuhi hukum Allah ini adalah prasyarat kejayaan umat.

Wasallam.....

2 ulasan:

JHaZKiTaRo berkata...

salam kenal.. rajin2, jemput singgah my blog Aku Sebutir Pasir kalau berminat nak baca my travelling experiences to 45 buah negara.. :)

Unknown berkata...

Assalam.. kami tertarik dgn senibena 'homestay kawam mak di jitra'. Kami bercadang utk menjadikan homestay ni sebagai lokasi penggambaran sebuah drama rtm. Boleh kiranya kami nak tahu di manakah sebenarnya lokasi kampung homestay ni...
Tkasih.

Pak Ngah Hilmi Katering : Lemang dari daun lerek

Salam sejahtera, lemang sangat sinonim dengan Syawal, tahun ini Pak Ngah Hilmi Katering menyajik...