Selasa, 18 Mac 2014

Kisah si rama- rama sebagai contoh dan tauladan




Singlet lelaki berpoket lengan pendek


Singlet wanita berpoket lengan panjang dan tiada lengan





Alhamdulillah.... 
di atas beberapa kesibukan di pejabat saya akur untuk 
rehat dari menulis sementara waktu. 
Tempahan barangan haji dan umrah
tetap berjalan seperti biasa melalui pelanggan yang walk in
 maupun dari whatsApp
Sekali lagi terima kasih kepada yang menempahnya.

Entri kali ini saya sajikan tentang kisah tauladan yang begitu menarik
tentang kisah si rama-rama


Terkini suatu hari rama- rama putih berlegar-legar di dalam kedai


Terdahulu ~ rama-rama berwarna coklat berlegar-legar di dalam kedai


KISAH SI RAMA-RAMA


Tiada manusia di dunia ini yang tidak sukakan sesuatu yang cantik dan berwarna-warni. Ianya pasti menjadi tarikan dan kesukaan setiap insan. Begitulah juga dengan kecantikkan rama-rama atau butterfly ini. 

Serangga cantik ini mempunyai jangkayat yang berbeza-beza mengikut spesis iaitu dari seminggu hinggalah setahun. 

Kitaran hidup rama-rama juga sungguh unik. Ianya adalah spesis yang bertelur. 
Telur rama–rama adalah amat kecil, bujur, atau berbentuk silinder.

Kita ikuti pejalanan hidup seekor rama-rama yang terpaksa melalui penderitaan dan kehinaan sebelum ia dapat mengecapi kebahagiaan.


rama-rama, butterfly, cantik


Rama–rama betina bertelur pada daun, batang tumbuhan, atau objek–objek yang lain, selalunya pada atau berhampiran sumber makanan untuk beluncas. 

Telur yang menetas menjadi ulat beluncas. Beluncas (larva) adalah peringkat dimana ia kelihatan seperti cacing. Ia selalunya mempunyai corak-corak jalur atau tompok–tompok dan juga mempunyai rerambut halus seakan–akan duri–duri halus. Ia merupakan peringkat mendapatkan makanan dan tumbesaran.

Di kala ini hidupnya penuh kehinaan dan penderitaan. Rupanya yang hodoh amat menakutkan dan tidak disukai oleh semua orang. Ramai yang geli akan rupa dan bentuk badannya. Pasrah dengan keadaan dirinya, hanya dengan percaya akan ketentuan Ilahi. Ia terus berjuang dan berusaha menjalani kehidupan ini. Ia juga dianggap perosak kepada tumbuhan. Seringkali ia dibunuh dan hidupnya terancam. 

Di sepanjang perkembangannya dimasa ini, ia menanggalkan kulitnya empat kali atau lebih untuk membaluti atau menyelaputi badannya yang membesar. Sehinggalah ia merasakan bekalan yang ada padanya mencukupi untuk ia berubah.

Seterusnya, ia akan merubah kepada Pupa atau kepompongPupa (krisalis) adalah peringkat transformasi dalaman yang mana tisu–tisu beluncas mengalami penggantian membentuk struktur serangga dewasa. Warna pupa kebanyakan spesis ialah jingga atau hijau dan ia sama dengan warna persekitaran.

Dikala ini adalah masa yang sungguh memeritkan dan menyeksakan. Tinggal di dalam satu ruang yang sempit bersendirian. Tanpa makan mahupun minum. Mengharap hanya dari bekalan yang tersimpan didalam badan. Terdedah kepada ancaman, malapetaka dan pelbagai keadaan cuaca tanpa dapat bergerak kemana-mana mahupun untuk mempertahankan diri. Berserah ia kepada yang esa. 
Yakin...pastikan sinar menjelma akhirnya. 

               Penderitaan Berakhir Dengan Sinaran Kebahagiaan

Bila tiba masanya...perlahan-lahan ia keluar dari kepompong. Terdiam seketika...Setelah mengucapkan rasa syukur kehadrat Ilahi, ia mula mengembangkan sayapnya. Bermulalah satu kehidupan baru... Terbanglah ia menjadi seekor rama-rama.  Terbang bebas keudara bagaikan melepaskan segala penderitaannya selama ini... meraikan kejayaan dengan penuh kegembiraan
Begitu menakjubkan peringkat kehidupan rama-rama. Dari seekor ulat yang hodoh dan menggelikan, berubah kepada bentuk yang sungguh memikat dan menawan. 

Pelbagai rintangan dan halangan terpaksa ditempuhi untuknya membesar lalu menjadi bidadari dalam dunia serangga. Kecantikan rama-rama yang menggoda setiap mata yang memandang. 

Dengan rupanya yang cantik dan menawan, disukai oleh setiap insan, tergolonglah ia dalam dunia yang di pandang mulia. Hidup penuh kebahagiaan. Makanannya juga terpilih. Hanya manisan dari bebunga yang cantik, harum dan mekar. Tidak akan sama sekali ia mengingati akan makanannya dulu semasa ia menjadi ulat beluncas. Itulah ganjaran hasil dari kepayahan, kehinaan dan penderitaan.


Dengan bergayanya ia mencari pasangan yang sepadan buatnya untuk memadu kasih. Bila tiba di penghujung hayatnya ia perlu meneruskan kelangsungan generasinya. Kini ia terpaksa kembali di tempat asal kejadiannya untuk bertelur


                                      Kitaran Kehidupan Berulang Kembali

Sebelum ia meninggalkan telurnya...berdoalah ia kepada yang Maha Esa agar anak-anaknya nanti di beri kekuatan untuk menempuh kehidupan yang penuh dengan dugaan dan cabaran ini. Dengan itu bermulalah sekali lagi kitaran kehidupan seekor rama-rama. 

Cukup menarik sekali catatan perjalanan kehidupan seekor rama-rama. Ia berusaha menempuh pelbagai halangan dan penderitaan untuk berjaya. Satu contoh yang boleh di ambil untuk dijadikan iktibar. Percaya dan yakin akan ketentuan Ilahi. Sesungguhnya tiada jalan singkat untuk berjaya!

Renungkanlah hadis ini, Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: 

“Allah memberikan rahmat kepada seseorang yang berusaha mencari harta dengan jalan yang halal dan membelanjakannya dengan cara sederhana dan berhemat serta menabung kelebihannya untuk hari susah dan hajatnya.” [Riwayat Ibn an-Najjar]

Berusaha, beramal, berdoa dan tawakal... Insyaallah... kerana Allah itu Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani hambanya.

WASALLAM



Tiada ulasan:

Pak Ngah Hilmi Katering : Lemang dari daun lerek

Salam sejahtera, lemang sangat sinonim dengan Syawal, tahun ini Pak Ngah Hilmi Katering menyajik...