Jumaat, 19 Julai 2013

Air Zam - Zam & Pokok limau purut + limau nipis







Nota foto:
Pokok limau purut yang dibeli  tempohari. 
Ianya telah ditut @ dicantumkan oleh penjual
dengan dahan limau nipis, selepas beberapa hari disiram dengan air zam-zam 
pucuk2 daun muda mula keluar dengan lebatnya alhamdulillah
itulah bukti akan hebat dan istimewanya air zam-zam apabila diminum oleh kita umat islam  apatah lagi bila ianya disiram kepada pokok. 
Subhanallah.


Ramadhon masuk hari ke  10  hari ini. 
Insyallah kita masih punya baki lagi 19 hari bagi 
Ramadhon tahun ini. 

Lewat usia saya hari ini,
 berbagai pengalaman hidup tentang insan dan ramadhon
silih berganti, warna-warna kehidupan ini berlegar-legar 
setiap hari apabila berurusan dengan pelbagai golongan @ insan di sekeliling kita.

Pelbagai watak lakonan dan dialog menjadi tatapan 
dan selingan seiring masa berlalu dari terbitnya fajar 
hinggalah tibanya waktu berbuka takala fajar terbenam diufuk barat.

Adakala alhamdulillah, kadangkala, saya dan mungkin sesiapa antara kita jua
akan hanya mampu beristigfar dan juga menyebut:


لا حول ولا قوة إلا بالله

  Rasulullah SAW bersabda : “Siapa yang mengucapkan La Haula Wala Quwwata illa billahi, maka ia akan menjadi ubat kepada 99 penyakit. Yang paling ringan adalah kebimbangan”. (Hadis Riwayat Tabrani)

Hadis ini adalah riwayat at-Tabarani dalam al-Awsath dan al-Hakim yang berbunyi: 
“Man Qala La Haula wala Quwwata Illa Billahi Kana dawa’an min tis’atin wa tis’iina da’in, 
aisaruha al-Hammu” dan maksudnya adalah seperti di atas.

Ucapan itu dinamakan Hauqalah. 
Apabila kita ditimpa sesuatu yang kita tidak sukai, banyakkan menyebut hauqalah. 
Imam a-Nawawi berkata: “La haula wa la quwwata illa billah”, itulah kalimah yang digunak
an untuk menyerah diri dan menyatakan bahawa kita tidak mempunyai hak untuk memiliki 
sesuatu urusan. 

Ia kalimah yang menyatakan bahawa seseorang hamba tiada mempunyai daya upaya untuk 
menolak sesuatu kejahatan (kemudaratan) dan tiada mempunyai daya kekuatan untuk 
mendatangkan kebaikan kepada dirinya melainkan dengan kudrat iradat Allah SWT juga.

Dalam sebuah hadis menyebut daripada Abu Zar, beliau berkata:
 “Aku berjalan di belakang Rasulullah SAW, lalu Baginda berkata kepadaku: 
“Wahai Abu Zar, mahukah aku tunjukkan kepada kamu satu perbendaharaan daripada 
beberapa perbendaharaan syurga? Aku berkata: Mahu ya Rasulullah. 
Baginda bersabda: “La Haula wala Quwwata illa billah.”

Begitu juga hadis daripada Abu Musa, beliau berkata: 
“Rasulullah SAW bersabda kepadaku: 
“Mahukah aku tunjukkan salah satu perbendaharaan 
dari perbendaharaan syurga? 
Saya menjawab: “Mahu ya Rasulullah.
 Kemudian Baginda bersabda: La haula wala quwwata illa billah.”

Daripada Ibnu Mas’ud beliau berkata:
 “Rasulullah SAW bersabda: Wahai Muaz, adakah kamu tahu tafsir 
(maksud) La haula wala quwwata illa billah? Muaz menjawab: 
Allah dan rasul-Nya lebih mengetahui. Rasulullah SAW bersabda: La haula 
(tiada daya) dari menghindari maksiat kepada Allah melainkan dengan kekuatan Allah, 
wala quwwata (tiada kekuatan) atas mentaati Allah melainkan dengan pertolongan 
Allah SWT. 

Kemudian Rasulullah SAW menepuk bahu Muaz dan Baginda bersabda: 
“Demikianlah yang diberitahu oleh kekasihku Jibril daripada Tuhan.”

Sebenarnya apabila kita banyak menyebut Allah SWT atau berzikir mengingati-Nya
 sebanyak-banyaknya, ia mampu menjadi penyembuh, tetapi sekiranya kita banyak ingat
 kepada manusia ia boleh menjadi penyakit.

Seterusnya jom  audit diri kita hari ini dengan sesi ilmu berikutnya:


Hebatnya POWER of Ramadan

POWER bukan sebarang power, POWER ada makna di sebaliknya.
P stands for Platform

Apabila tiba sahaja Ramadhon, kebiasaannya kata-kata atau ucapan seperti “aku mahu Ramadan kali ini lebih baik” dan “moga Ramadhon kali ini lebih terisi dengan ibadah berbanding Ramadhon sebelumnya” yang kedengaran. Tiada terdengar ada yang berharap “moga Ramadan pada tahun ini lebih buruk”.
Kerana apa? Kerana Ramadhon salah satu platform untuk menjadikan diri seseorang itu ke arah menjadi yang lebih baik.

A platform to be a better person!

Dan kerana itu saat tiba sahaja Ramadan, kita semua mula mempersiapkan diri bersama senarai what-to-do-in-Ramadhon. Pada bulan yang lain ada? Mungkin ada namun jarang dan kurang kesungguhan.

O stands for Opportunity

Opportunity bermaksud peluang. Ramadhon membuka banyak peluang. Peluang menjadi hamba yang lebih baik dan peluang untuk menambahkan amalan serta meraih segala fadhilat yang tersedia. Andai sebelum ini bukanlah satu kebiasaan solat berjemaah di masjid maka pada bulan Ramadan rajin menjejakkan kaki ke masjid untuk solat terawih. 

Bukan 8 rakaat malah 20 rakaat. Tambahan, tiada satu hari yang ketinggalan.
Ramadhon juga membuka peluang untuk mengajak tadarus Al-Quran bersama-sama. Ramadhon membuka peluang meningkatkan lagi status ajakan terhadap kebaikan di Facebook. Ramadhon membuka peluang meraih keampunan Allah dengan Lailatul Qadr.
W stand for Wish

Wish membawa maksud keinginan atau harapan. Pada bulan Ramadhon ini begitu ramai yang terlihat memasang keinginan dan harapan.

 Harapan supaya dapat menghabiskan 30 juzuk Al-Quran dengan jayanya. Harapan supaya mulut terjaga daripada umpatan dan cacian. 
Harapan supaya lebih rajin mendirikan qiamullail.
Seribu satu harapan tertulis di minda.
E stands for Encouragement

Bulan Ramadhon bulan galakan dan dorongan. Terasa ada satu semangat baru dalam diri terutama pada saat awal kedatangannya. Semangat begitu berkobar-kobar agar hari-hari yang dilalui dalam bulan ini diisi dengan pengisian yang bermanfaat.
 Diri terdorong untuk berazam agar hari-hari pada bulan ini penuh dengan ibadah yang terancang.
Galakan dan dorongan untuk melakukan pembaharuan dalam diri terutama.
R stands for Reckon

Reckon membawa maksud menghitung. ‘Self-reckoning’ bermakna muhasabah diri. Menghisab dan memuhasabahkan diri sendiri. Bulan Ramadhon bulan yang sesuai dirasakan untuk lebih merenung kekhilafan dalam diri. Banyak manakah amalan selama ini? Bagaimanakah hubungan dengan Allah? Bagaimanakah pula akhlak terhadap manusia selama ini?
Sejauh mana bisa mengawal marah? Sejauh mana bisa mendidik hati menjadi seorang yang pemurah memberi dan berkongsi? Sejauh mana percakapan dihalakan kepada perkara-perkara yang positif?
Kerana itu ada yang muhasabah pada bulan Ramadhon membawa kepada keputusan untuk istiqamah menutup aurat dengan sempurna walaupun selepas berlalunya Ramadhon. Alhamdulillah.
Hebatnya Ramadhon mendidik peribadi. Hebatnya Ramadhon menghembus semangat dalam diri. Hebatnya Ramadhon bisa mengetuk pintu hati insani melakukan pengislahan atau pembaikan terhadap diri. Benarlah Ramadan itu madrasah diri, tarbiyah hati.
Bekalan sepanjang tahun
Namun, kita bukan mahu hanya hebat beribadah pada roh bulan Ramadhon yang hebat. Kita mahu membawa tarbiyah dari bulan Ramadhon untuk tetap dijadikan bekalan pada bulan-bulan mendatang.
Jika pada bulan Ramadhon sedayanya belajar untuk tidak mengumpat maka begitu juga yang akan diusahakan selepas Ramadan.
Jika pada bulan Ramadan sedayanya belajar menggagahkan diri untuk bangun malam maka begitu juga yang akan diusahakan selepas Ramadhon.
Jika pada bulan Ramadhon sedayanya cuba mengkhatamkan Al-Quran maka begitu juga yang akan diusahakan malah lebih baik lagi bersama tadabbur.
Kita mahu Ramadhon hebat begitu maka pada bulan-bulan selepasnya juga begitu. Kita bukan mahu roh ibadah pada bulan Ramadhon sahaja tetapi kita juga mahu roh ibadah itu pada bulan-bulan selepasnya. Ibadah, kebaikan, akhlak bukan hanya pada bulan Ramadhon tetapi mesti diusahakan terlaksana hari-hari jua.
Wahai hamba, bawalah roh Ramadhon itu hari-hari. 
Kerana kita bukan hamba Ramadhon tetapi hari-hari kita merupakan hamba Ilahi!

Wasallam











Tiada ulasan:

Pak Ngah Hilmi Katering : Lemang dari daun lerek

Salam sejahtera, lemang sangat sinonim dengan Syawal, tahun ini Pak Ngah Hilmi Katering menyajik...