Jumaat, 14 Disember 2012

Sayang Allah atau di disayangi Allah




Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih Dan Penyayang

Alhamdulillah hari 30 Muharram bagi tahun 1434 Hijrah
bersamaan hari Jumaat  14hb Disember 2012....
foto di atas di rakam ketika dalam perjalanan menuju ke ofis di awal pagi.
Saya suka suasana hijau, dikawasan berbukit dan berkabus,
inilah laluan saya pergi dan balik kerja setiap hari
dari Kota Kuala Lumpur ke Rawang & Rawang ke Kota Kuala Lumpur, 
bersama Pak Ngah hilmi.

Suasana hijau di kiri kanan jalan sedap mata memandang
udara nyaman langit cerah kebiruan, awan putih bergumpalan.
Subhanallah...indahnya ciptaan Tuhan.

Saya terkenang suatu masa, saya tertidur sesudah isyak
saya terjaga seawal jam 2.00 pagi, 
ketika itu saya dan adik mimi sahaja.
Dia juga tidak dapat lena gara2 tidur awal.
Lalu saya ajukan dia untuk mengulangkaji 
hafazannya dan saya menyemak bacaannya.

Selesai, saya arahkannya sambung semula tidur kerana esok
ada kelas hafazan, bimbang dia lewat bangun.
Saya ingatkan dia untuk baca doa sebelum tidur 
dan membaca surah Al fatihah
ada ketika, dia akan memohon maaf dengan saya
pesan ustazah katanya, sebelum tidur minta ampun dengan ibu terlebih dahulu
saya senyum bila ingatkan perilakunya ..alhamdulillah..

Tika dia telahpun terlena saya masih terkebil2..seorang diri
bunyi nyamuk terbang di tepi telinga menganggu seketika
 saya renung adik mimi yang telah lena
ada nyamuk yang telah kenyang hinggap di dahinya
lalu saya tekup jari saya perlahan.

Suasana sunyi sepi
saya merenung jauh ke dalam diri
Indahnya berada diwaktu sunyi sepi lewat pagi...ini
tiba2 saya terkenangkan dia ....
Lalu cepat2 saya ulang2 berselawat kepadanya...
makin lama makin terasa sayu ..sayu dan  sayu...

Alhamdulillah kerana saat ini Allah masih pinjamkan 
saya usia, kesihatan tubuh badan dan semua yang ada disekeliling saya....
juga perkongsian catatan kehidupan dalam sehari dalam hidupku


"Ya Allah ampunilah dosa2 hambaMU ini yang lepas maupun yang akan datang"
pimpinlah, bimbinglah, mudahkanlah aku sekeluarga, kedua ibubapaku, mertua dan adik beradikku sahabat2ku kesemuanya dalam urusan kami dunia dan akhirat".

PERKONGSIAN ILMU 



Muhasabah Diri : Menyayangi Allah Atau Disayangi Allah?








Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Pernahkah soalan ini ditanya kepada diri ataupun terfikir; 

Adakah kita lebih menyayangi Allah atau Allah yang lebih menyayangi kita? 
Jika kita menyayangi Allah, adakah kita menuruti segala perintah dan larangan-Nya? 
Tetapi jika kita melanggar perintah-Nya, pernahkah ditarik kembali semua nikmat yang diberikan oleh-Nya?

Pernahkah pula kita terfikir bahawa orang-orang yang menyekutukan Allah; namun dalam masa yang sama nikmat Allah tetap tercurah kepada seluruh makhluk-Nya tanpa mengira apa agama dan jenisnya (manusia, jin, binatang, tumbuh-tumbuhan, angin, planet-planet dan pelbagai lagi; termasuk makhluk yang tidak kita ketahui).

Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Setelah selesai menciptakan makhluk-Nya, Allah menulis dalam kitab-Nya mewajibkan atas Diri-Nya sendiri : ‘Sesungguhnya kasih sayang-Ku mengalahkan (mengatasi) kemurkaan-Ku’”. [2751/16] Sahih Muslim

Inilah antara tanda bahawa Allah itu Maha Pemurah lagi Maha Penyayang serta bukti bahawa Allah lebih menyayangi makhluk-Nya berbanding kasih sayang makhluk-Nya (manusia terutamanya) terhadap Rabb penciptanya.

Di dalam Al-Quran, seperti yang telah kita ketahui setiap surah pada permulaannyatelah diletakkan nama dan sifat Allah (kecuali At-Taubah) iaitu, ‘Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Jika kita memperhatikannya, seolah-olah Allah Subhana wa Ta’ala mahu makhluknya memahami bahawa cara yang pertama sekali mengenal Rabb mereka adalah dengan pemahaman bahawa kemurahan dan kasih sayang Allah itu mengatasi segalanya

Perkataan Maha Pemurah dan Maha Penyayang ini juga telah diulang lebih seratus kali.
Di dalam sebuah hadis yang menyatakan kasih sayang Allah;
Dari Salman al-Farisi r.a : Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya Allah memiliki 100 kasih sayang, ada satu kasih sayang (telah diberikan) agar semua makhluk menyayangi di antara mereka, 99 kasih sayang lainnya untuk Hari Kiamat.” [2753] Sahih Muslim

Kasih Sayang Allah Melimpah-ruah
Jika dilihat perkataan Maha Penyayang pula, lebih dua ratus kali tercatat di dalam Al-Quran. Kasih sayang itu meliputi kurniaan nikmatnya yang tidak mungkin dapat diberikan oleh manusia mahupun jin; mahupun berkumpul jin dan manusia dan bersatu untuk memberikan nikmat itu kepada sesama mereka.

Antaranya, ia meliputi nikmat siang dan malam (perjalanan bintang yang teratur), tidur, nyawa, nafas, pengaturan automatik sistem tubuh, benih-benih yang menjadi makanan (tumbuh-tumbuhan dan haiwan) dan terlalu banyak lagi nikmat Allah itu yang jika kita ingin menyebutnya, sampai habis hayat masih belum habis lagi pengungkapannya.
Firman-Nya;
Terjemahan : Surah An-Nahl [16] : 18
18. Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan dapat menghitungkan jumlahnya (kerana terlalu banyak). Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Maksudnya, manusia itu sangat-sangat lemah. Seandainya Allah memerintahkan semua manusia bersyukur atas segala nikmat-Nya satu persatu, maka tiada satu pun manusia yang mampu menyenaraikannya.

Oleh kerana itulah di akhir ayat tersebut diletakkan Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang yang membawa maksud, jika sebelum ini makhluk-Nya melanggar perintah dan larangan-Nya, maka bertaubatlah dan pasti akan diampuni. (Rujukan : Tafsir Ibn Katsir)

Di dalam sebuah hadis, bersabda Rasulullah saw;
Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Seandainya seorang mukmin tahu siksa yang ada di sisi Allah, maka tidak ada seorang pun yang tidak menginginkan syurga-Nya (takut berbuat dosa); Dan seandainya ada orang kafir yang tahu kasih sayang Allah, maka tidak akan ada yang merasa putus asa dari (mendapatkan) syurga Allah.” [3379] Sahih. Riwayat Muslim [At-Targhib]

Mengagungkan Allah
Terjemahan : Surah Al-Israa' [17] : 111
111. Dan katakanlah: "Segala puji bagi Allah Yang tidak mempunyai anak dan tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan-Nya dan Dia bukan pula hina yang memerlukan penolong dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebesar-besarnya.

Sekiranya kita benar-benar menyayangi Allah, maka hendaklah kita mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya. Maksudnya, jika kita benar-benar orang yang beriman maka hendaklah kita meletakkan perintah dan larangan Allah (Al-Quran dan Al-Sunnah) di tempat teratas baik dari segi pemikiran mahupun hati.

Janganlah biarkan diri kita tergolong dalam kalangan orang-orang yang menyekutukan Allah, di mana mereka meletakkan Al-Quran dan Al-Sunnah sebagai ‘perkara’ yang remeh, diubah-ubah tulisan serta maknanya, mengatakan Al-Quran dan Al-Sunnah itu tidak membawa kemajuan, mencetuskan perbalahan dan seumpamanya. Moga Allah melindungi kita dari bersama mereka.
Terjemahan : Surah Az-Zumar [39] : 67

67. Dan mereka (orang-orang musyrik) tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya....... .

Pada hari kiamat nanti mereka (orang yang memperlekeh Al-Quran dan Sunnah) akan berada dalam keadaan benar-benar dalam penyesalan. Tetapi penyesalan itu tidak bermakna lagi kerana masing-masing sudah diberi masa yang mencukupi, masing-masing telah diberikan penjelasan yang jelas dan yang paling utama, agama ini (Islam) telah sempurna disampaikan oleh Nabi Muhammad saw.

Persoalannya hanyalah; Mahukah kita mengikuti jalan yang lurus atau mengikuti jalan yang bersimpang-siur? Semua orang akan masuk ke syurga dan ini janji Allah dan Rasul-Nya (saw) KECUALI mereka yang tidak mahu, dan orang yang tidak mahu ke syurga adalah orang yang mempermain dan memperlekehkan Al-Quran dan Al-Sunnah serta bertuhankan hawa nafsu.

Bertaubatlah Sebelum Terlambat
Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Siapa yang bertaubat kepada Allah Ta’ala sebelum matahari terbit dari barat, (maka) Allah menerima taubatnya.” 
[2323] Sahih Muslim
Setiap anak Adam pasti melakukan kesalahan dan tidak ada satu manusia pun pada zaman ini tidak melakukan dosa samada kecil atau besar. Tetapi sesuatu yang wajib kita ketahui, bahawa Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang dan akan mengampuni siapa sahaja yang bertaubat kepada-Nya kecuali saat matahari terbit dari barat dan saat nyawa sedang dicabut (Rujuk : An-Nisa’ [4] : 18]).

Janganlah berputus asa terhadap rahmat Allah kerana putus asa itu sifat orang kafir. Bertaubatlah terhadap kesalahan yang lalu dan jadikanlah masa akan datang ini masa yang bermanfaat dan masa memperbaiki kesilapan lalu. Mulakanlah hidup baru yang menjamin cahaya kehidupan yang abadi di syurga - InsyaAllah.

Ingatlah antara pesan terakhir Rasulullah saw sebelum kewafatannya;
Dari Jabir bin Abdullah al-Ansari r.a, katanya tiga hari sebelum Rasulullah saw wafat : Rasulullah saw bersabda, “Janganlah kamu mati melainkan baik sangka terhadap Allah Azza wa Jalla.” [2451] Sahih Muslim
Sesungguhnya Allah itu Maha Pemurah, Maha Pengampun lagi Maha Penyayang kepada makhluk-Nya.


Wasallam.




1 ulasan:

atuk berkata...

Assalamualaikum Shami

saya aminkan doa doa tu...

Pak Ngah Hilmi Katering : Lemang dari daun lerek

Salam sejahtera, lemang sangat sinonim dengan Syawal, tahun ini Pak Ngah Hilmi Katering menyajik...