P" NGAH HILMI KAMBIN P'GANG

Khamis, 7 November 2013

Zikrullah









Alhamdulillah, setiap amanah yang di galas 
dalam segenap lapangan ketika ini, bergerak dan beransur selesai
 dengan baik. Bagaimanapun permulaan dan cabarannya 
namun apabila menghampiri 
penyelesaiannya. Ia bagaikan jelmaan  
setiap doa yang dipanjatkan saban hari 
ketika menghadapi cabaran mengurus dalam memikul amanah kerja.

Marilah kita semua bekerja dengan niat semata-mata kerana Allah
kerana di dalamnya ada catatan terindah yang sukar diterjemahkan
baik dengan ucapan maupun dengan penulisan.
Memadailah rasanya kesemuanya di rangkum dengan 
sentiasa berzikir kepada Allah.
Kesannya jauh, dalam, hingga ke dasar kolam hati.

Salam jumaat, selamat beramal.


KONGSI ILMU 1


SEJARAH 5 KALIMAH SUCI DALAM ISLAM


Asal usul zikir "Subhanallah", "Alhamdulillah", Laillahaillallah", "Allahhu akbar" 

dan "Wala haula wala quwata illa billah"


SUBHANALLAH.


...

Ibnu Abas ra berkata:
"Ketika ALLAH SWT menjadikan Arasy, dan menyuruh malaikat memikulnya tetapi para
malaikat tidak berupaya memikulnya kerana amat berat lalu ALLAH SWT menyeru para 
malaikat membaca kalimah "SUBHANALLAH" dan arasy itu terasa ringan untuk dipikul dan
sejak hari itu para malaikat sentiasa menyebut kalimah"SUBHANALLAH".

ALHAMDULLILAH...

Ibnu Abas ra berkata:
"Apabila ALLAH SWT menjadikan Adam as mula mula yang terkeluar dari mulut Adam as ialah bersin maka ALLAH SWT mengilhamkan kepada Adam as membaca"ALHAMDULLILAH"
dan ALLAH SWT membalasnya
 "YARHAMUKKA RABBUKA" yang bermaksud "kerana Rahmat itu AKU menjadikan kamu."

LAILAHAILLALLAH ....

Dan apabila ALLAH SWT mengutuskan nabi Nuh as di mana kaum Nabi Nuh as adalah kaum pertama yang menyembah berhala lalu ALLAH SWT mewahyukan kepada Nabi nuh as supaya menyeru kaumnya untuk bertaubat.
ALLAH SWT menyuruh Nabi Nuh as memberitahu kaumnya supaya sentiasa mencari keredhan ALLAH SWT dengan menyebut kalimah "LAILAHAILLALLAH"

ALLAHU AKHBAR ....

Apabila terutusnya nabi Ibrahim as dan terjadinya peristiwa korban yang mana ALLAH SWT telah menebus anak nabi Ibrahim as dengan seekor kambing, atas rasa yang teramat gembira atas nikmat yang dikurniakan nabi Ibrahim as menyebut"ALLAHU AKHBAR".

Berkata para malaikat :
"Inilah kalimah yang keempat yang terbesar dan sungguh baik. Kemudian malaikat mengabungkan keempat kalimah itu dan di sebut

"SUBHANALLAH WALHAMDULLILAH WALAA ILAAHAILLALLAH WALLAHU AKHBAR"

Ketika malaikat Jibril menceritakan kisah ini kepada rasulullah saw baginda merasa kagum dan terus membaca:

"LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHIL ALIYIEL AZIEM"

Kemudian Malaikat Jibril as berkata :
"Gabungkanlah keempat empat kalimah ini supaya menjadi...

SUBHANALLAH 
Maha suci Allah

WALHAMDULILLAH 
Segala Puji bagi Allah

WALAA ILAA HA ILLALLAHU WALLAHU AKHBAR
Tiada Tuhan Selain Allah, Allah Maha Besar

"LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHIL ALIYIEL AZIEM"
Tiada daya dan tiada kekuatan Melainkan dengan 
pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia.



KONGSI ILMU 2

....jadikanlah rumah-rumahmu itu tempat ibadah 
dan laksanakan shalat serta gembirakanlah orang-orang mukmin.” (Yunus:87)

Menurut Ibnu Abbas, rumah dijadikan kiblat 
yaitu dengan menjadikan rumah kita sebagai masjid.
 Dalam sebuah riwayat, 
Aisyah menceritakan bahwa suatu ketika Rasulullah saw. 
menunaikan ibadah shalat malam, 
ketika akan melakukan witir, beliau berkata, 
“Aisyah, bangunlah! 
Ayuh solat! 
Allah mengasihi orang yang bangun malam seraya menunaikan shalat,
 kemudian ia membangunkan isterinya untuk solat. 
Dan apabila tidak mau, ia memercikkan air ke wajah isterinya.” (HR. Muslim).

Di dalam ajaran Islam, 
seperti petikan kisah Rasullah di atas, 
beliau mengajak isterinya Aisyah untuk melakukan solat malam.
 Di saat sedang lelap-lelapnya tidur, 
beliau membangunkan si isteri untuk melaksanakan ibadah penting tersebut. 
Bayangkan, ibadah yang dilakukan dengan pengorbanan sudah pasti akan mendapatkan balasan yang lebih dari Allah SWT. 

Seperti kita ketahui bahwa Allah Maha Pemurah Lagi Maha Bijaksana, 
pasti akan memberikan balasan yang lebih atas pengorbanan kita. 
Pengorbanan yang bagaimana yang dimaksud,
 yaitu pengorbanan saat sedang enak-enaknya tidur.

Terlepas dari itu dengan menjalankan ibadah di rumah kita, 
maka secara automatik menjadikan rumah kita bercahaya. 
Memposisikan rumah sebagai masjid akan menciptakan kesejukan hati yang sangat luar biasa, sehingga dengan begitu maka ketenteraman jiwa akan tergapai dengan sendirinya. 
Ertinya memberikan ketenangan bagi seluruh penghuninya. 

Inilah merupakan salah satu cara menjadikan keluarga sakinah dengan 
menjadikan rumah kita sebagai masjid. 
Sebuah keluarga sakinah harus dapat mencerminkan suasana penuh ketenteraman, 
dimana ketenteraman sejati itu sendiri hanya diperoleh dengan penuh kepasrahan, 
yaitu pasrah kepada Allah Sang Maha Pencipta.

Menurut Qatadah, seorang suami, 
sebagai pemimpin rumah tangga, 
harus menyuruh isteri dan anak-anaknya taat kepada Allah Ta’ala dan
 mencegah mereka dari perbuatan maksiat. 
Suami berkewajipan menjaga dan membantu mereka untuk 
senantiasa menjalankan segala yang diperintahkan Allah. 
Suami juga berkewajipan menjauhkan mereka dari segala bentuk kemaksiatan. 

“Wahai orang-orang yang beriman! 
Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka 
yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu;....”(at-Tahriim:6)
Ketenetraman hati akan terwujud dengan ingat kepada Allah (dzikrullah), 
untuk itu sebagai keluarga muslim kita senantiasa harus selalu berdzikir kepada Allah. 
Rumah harus dijadikan sebagai tempat untuk melakukan berbagai kegiatan dzikir, 
seperti solat, 
membaca Al-Qur’an, 
mempelajari agama, 
membaca buku dan lain sebagainya. 
Dengan menjadikan rumah kita sebagai tempat untuk beribadah 
(memposisikan sebagai masjid) tersebut 
maka suasana di dalam rumah akan menjadi sejuk, 
sehingga ketenteraman hati akan segera datang. 
Dengan begitu istilah keluarga sakinah dapat segera terwujudkan, 
yang merupakan pencerminan dari sebuah keluarga penuh ketenteraman dan kebahagiaan.

“Perumpamaan rumah yang digunakan untuk dzikrullah dan rumah yang tidak digunakan untuk dzikrullah, bagaikan orang yang hidup dan orang yang mati.”(HR. Muslim).

Wasallam


Tiada ulasan: